Alone trip to Indramayu

IMG00054-20130313-1434

Tanggal 13 Maret 2013, ini jadi pengalaman yang tidak akan terlupakan selama hidup saya. Karena baru pertama kali ini saya menempuh perjalanan yang cukup jauh seorang diri dan memakai sepeda motor ke Indramayu. Saya juga tidak mengira akhirnya bakal sendirian ke kota tersebut, karena awalnya saya akan menempuh perjalanan berdua bersama teman saya. Teman saya sudah survey ke sana 3 hari sebelumnya. Jadi melam sebelumnya saya memastikan kalo dia bakal ikut sama saya, karena ayah saya juga mengajak saya ikut ke Tasik, mungkin bias sekalian ke Indramayu kan, tapi ah kan saya sudah janji jadi saya tolak ajakan ayah saya itu. Nah pas besok paginya saat semua persiapan dan perbekalan sudah siap saat motor saya sudah mau maju, ehhh saya dapet sms dari teman saya “akis, males ah kis. Kamu sendirian aja ke Indramayunya ya.” Waahh… langsung saya shock kaget, saya kan ga tau jalan. Teman saya itu Cuma ngasih tau lurus aja lewat Sumedang ntar di kadipaten belok kiri. Hah sesimpel itu? Okelah saya bilang lagi ke orang tua saya kalo saya mau berangkat sendiri aja, dan diijinkan.

Nah, perjalanan dimulai! Saya cek Blackberry Maps dulu ah lihat arah ke Indramayu, oke ngerti lurus terus nanti kira-kira ada arah ke Indramayu belok kanan. Pergi dari rumah jam 7 pagi. Daerah cibiru macet, jam 8 baru sampe Tanjung Sari. Lurus aja terus kan jalurnya lewatin Sumedang, nah disininya nih yang bikin bingung. Jalur dikota tuh banyak percabangan hingga akhirnya saya malah salah belok. Saya sempat belok ke arah alur menuju Tasik tapi untung aja nanya ke orang lain ternyata saya mending putar balik aja lagi ini terlalu jauh, “enak lewat Subang de.” Katanya. Iya sih, kemarin saya tanya ke om saya juga gitu, enak lewat Subang jalurnya. Dan alhasil ternyata perjalanan semakin jauh!. Jalur yang seharusnya bisa ditempuh dengan simpel (Sumedang > ketemu kadipaten Cirebon belok kiri > Indramayu) ini saya malah mute lagi ke arah Utara, ke Subang. Nanti boleh dicek deh di peta seperti apa jalurnya, pengen ketawa lah pasti. Pentes selama diperjalanan tuh kok ga sampe-sampe ya…😐

Keep calm and stay cool, everything will be fine. Pake GPS dan sepertinya fungsinya kurang berguna di Indonesia, malah lebih efisien nanya langsung jalan ke orang-orang. Selama perjalanan ke Indramayu, saya berhenti sekitar 5 kali dan banyak bertanya. Eh jangan salah, tetap saja perjalanan saya tidak mulus. Justru mungkin karena banyak bertanya, terlalu banyak informasi yang didapatkan jadi semakin bingung. Disini lah saya memakai insting mengambil keputusan tanpa ragu. Waktu lewat Subang saya diberi pilihan, mau lewat Palimanan yang jalannya mulus tapi cukup jauh, atau bisa lewat Haurgeulis jaraknya lebih dekat tapi jalannya jelek. Karena ludah keburu capek dijalan, saya pilih aja lewat Haurgeulis. Sampai Haurgeulis saya singgah di sebuah warung sambil beli minum, karena persediaan minumnya habis, ngobrol sama pemilik warung buat tanya-tanya jalan dan sekalian charge handphone. Ngobrol-ngobrol lumayanlah dapet pencerahan, katanya saya lurus aja terus, mentok belok kiri, nanti di kanan ada jembatan wanguk, nah belok kanan lurus terus nanti tanya lagi. Katanya sih saya sampai sekitar 2,5 jam lagi, astaga udah jam 1 siang, suhu udah mulai panas dan saya masih belum sampai. Lolos dari jembatan wanguk saya belok kiri, ada bom bensin isi bensin dulu sekalian tanya-tanya. Jadi saya tinggal lurus aja belok kiri dulu buat putar balik ke kanan masuk jalur pantura. Begitu masuk jalur pantura buset sah adrenalinnya! Ini kan pertama kalinya saya lewat jalur ini, ga apa-apa ya norak dikit, Hehe. Jalur lebar kayak jalan tol, isinya mobil, bus, truk melaju dengan kecepatan tinggi, ya otomatis saya juga harus ngebut. Bawa motor kecepatan tinggi di jalur pantura itu berasa total bad ass deh pokonya..😀

Hah, ternyata panjang juga lewat pantura ini sodara-sodara, saya mulai capek ga kuat lah. Nanya lagi, sekitar 30 menit lagi saya sampai di Indramayu katanya. Lanjutkan perjalanan dan betot gasss!!. Alhamdulillah saya sampai di Indramayu sekitar jam 2 siang, saya mendarat di daerah sindang, kab. Indramayu. Langsung aja saya kontak Lantun buat nemuin dia di Karangsong. Ahhh…. saya bernafas lega, 7 jam perjalanan dan saya sampai dengan selamat di kota yang panas ini.

Begitu tiba, saya disuguihi ikan kakap merah bakar. Berbincang, dan mulai menyapa orang-orang sana. Saya sepertinya akan menginap di sini semalam karena ga mungkin juga saya bulak-balik, terlalu capek. Melenceng dari rencana awal yang bakal sebentar dan bisa menempuh perjalanan bulak-balik. Nah karena rencana awalnya mau menempuh perjalanan bulak-balik dan kenyataannya sekarang harus menginap jadi persiapan saya pun cuma alakadarnya, ga ada persiapan buat menginap semalam. Jadi begitu selesai makan dan istirahat di kosan Lantun, saya langsung beli baju aja lah di toserba, hahaha… jadi akhirnya saya beli beberapa kebutuhan buat menginap. Sore harinya sempat juga mengikuti wawancara yang dilakukan Lantun ke nelayan bubu. Di tempat tinggal Lantun itu banyak orang, mereka kebanyakan berasal dari Bandung juga. Nah kebetulan pas saya datang, mereka akan pulang saat malam harinya. Tapi saya tidak menginap di tempat tinggal Lantun, saya menginap di temannya Lantun selama berada Diana, teman dari salah datu senior saya juga di kampus, namanya Hadi. Dia adalah salah satu anak juragan Diana, jelas punya kapal motor juga, orangnya baik, ramah, welcome. Saya diijinkan menginap dirumahnya. Saya sempat diajak makan malam dulu sama dia dengan satu orang temannya, saya lupa namanya, makan nasi goreng sob. Sebenernya saya ga laper-laper amat, cuma capek aja, ngantuk pengen tidur. Selesai makan, langsung aja melesat ke rumah mas Hadi. Rumahnya lumayan besar, ayahnya sedang sakit kanker, ibunya juga sangat baik.

Tidur di kota yang panas seperti Indramayu saya malah pakai jaket dan selimut! yap, kamarnya pak AC. Saya udah minta untuk menurunkan suhunya supaya nanti tidak terlalu dingin sih, eh tapi kenyataannya tetap saja tengah malam saya kedinginan dan remote AC-nya ada di ruang sebelah. Selesai solat subuh, saya makan perbekalan sisa perjalanan kemarin, kemudian tidur lagi sebentar, masih ngantuk nih..😛
Jam 7 pagi saya sudah rapi karena mau ke kantor dinas kelautan dan perikanan. Tapi sebelumnya saya diajak sarapan dulu, keliling kota Indramayu buat nyaris menu yang mantap. Jam 9 pagi sampailah saya di kantor dinas. Saya disuruh menunggu karena mau bertemu bagian statistik. Kejutan, ternyata Diana ada alumni, senior saya juga angkatan 2008 & 2006 dari jurusan kelautan dan perikanan, jadi saya bisa dipermudah. Saya dipertemukan dengan Bu Erna untuk bicara mengenai data statistik yang saya butuhkan, kata beliau saya disuruh menemui Pa Duliman sama Pa Oni untuk data geografis penangkapan ikan. Dan ternyata Pa Oni tidak masuk hari ini, jadi saya ditawari untuk besok saja datang lagi, wah ga bisa, hari ini saya mau pulang. Jadi saja minta data seadanya saja yang kantor dinas itu punya sebanyak apapun baik sofcopy maupun hardcopy. Data hardcopy saya pilihin aja karena bukunya tebel banget, setebal buku Harry Potter.

Beres dari kantor dinas, saya langsung meluncur ke TPI Karangsong untuk bertemu mas Hadi. Menurut yang kantor dinas bilang, mereka cuma punya data tangkapan ikan per kuartal sedangkan saya butuh data per bulan, kantor dinas memberitahu kalau untuk data per bulannya ada di koperasi-koperasi penangkapan, dan di Indramayu ada 14 buah koperasi pelabuhan, damn!. Saya sambil saja dari salah satu koperasi itu, yaitu koperasi terdekat, koperasi Karangsong. Ambil data ditemani mas Hadi, oh ternyata temannya yang semalam makan nasi goreng sama saya itu kerja disana. Syukurlah saya bisa fotokopi data statistik tangkapan per bulannya dengan gratis di kantor koperasi. Yap, saya melakukan semua ini hanya demi setumpuk kertas berisi angka-angka buat mendukung skripsi, perjuangannya terasa..

Sambil menunggu Lantun yang lagi wawancara nelayan-nelayan bubu, saya keliling TPI buat foto-foto atau ngobrol sama orang sana. Nih ada sedikit foto disana.

This slideshow requires JavaScript.

Setelah semuanya beres, kita makan siang kali ini bareng sama teman-temannya mas Hadi, mahasiswa tingkat akhir juga. Mereka pengen ngobrol-ngobrol tentang penelitian saya yang ada sangkut pautnya sama penelitian mereka katanya. Sambil makan siang dengan menu namanya pindang kecap, isinya ikan tuna. Daging ikannya besar, rasanya gurih nikmat, mantap! Saya jadi ketagihan nih, buktinya saya sampai habis 2 porsi. Beres makan saya pamitan sama mas Hadi dan kawan-kawan karena mereka harus ke TPI lagi, Makasih banyak sob atas bantuannya, semoga ayah mas Hadi cepat sembuh. Setelah solat zuhur saya harus langsung pulang, jadi saya pamitan juga sama Lantun. Jadi rencana jalur pulang kali ini bakal lewat Palimanan aja ke arah Cirebon lewat oantura terus belok kanan lewat jalur Sumedang. Perjalanan pulang ini mental saya terasa lebih siap. Perjalanan lancar, waktu masuk daerah Jamblang mulai turun hujan tapi cuma sebentar setelah itu cuma rintik-rintik aja. Ada hikmahnya juga hujan ini, suhu udara jadi gak terlalu panas dan bagus juga buat performa mesin motor, karena pendinginan mesinnya terbantu cuma itu aja resikonya kotoran hujan jadi banyak menempel di motor dan di helm.

Jam 14.30 dari Indramayu, sampai di rumah jam 20.30. Ini karena jalur Sumedang macet parah ga nahan. Perjalanan pulang ini saya istirahat tiga kali, waktu isi bensin dan solat aja. Bahagia sekali saat saya sampai di Jatinangor.. :’) suhu mulai dingin, saya mampir dulu ke bom bensin mau buang air kecil karena ga tahan banget pengen pipis di motor. Alhamdulillah,  bahagia sekali saat sudah sampai rumah. Menempuh perjalanan total 450 KM. Ibu saya pun senang, anaknya berhasil dengan selamat. Langsung saja makan, mandi air hangat lalu istirahat tidur. Perjalanan yang melelahkan. Saya selalu mengambil hikmah dari setiap kejadian yang saya alami. Pria itu harus keluar dari zona nyamannya, melakukan hal baru yang belum pernah ia lakukan. Menjadikan hidupnya lebih berwarna, menarik dan percaya diri. Tinggal tiga kota lagi yang harus saya kunjungi; Cirebon, Pekalongan, Semarang. Belum terpikirkan akan menempuh perjalanan ke sana dengan apa nih. Yang jelas rencana harus lebih matang.

Motor lagi istirahat waktu solat maghrib

Motor lagi istirahat waktu solat maghrib

2 responses to “Alone trip to Indramayu

  1. walah saya jadi ngeper juga. rencana 2 hari menjelang lebaran 2013 ada tugas posko di jatibarang indramayu mau pakai sepeda motor juga spy kembalinya pakai motor lagi ke bandung diharapkan lancar. tapi ngak ada pilihan yang enak dua duanya melelahkan ya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s